0


Senin, 04/04/2011 17:39 WIB | email | print

Injil Matius menempati urutan pertama dalam Perjanjian Baru. Penempatan yang tentunya sengaja dilakukan untuk memenuhi asumsi-asumsi tertentu. Salah satunya, untuk sesegera mungkin menempatkan silsilah Yesus yang bernuansa Yahudi, tepat setelah Perjanjian Lama rampung. Karena dalam perbandingan dengan kedua Injil sesudahnya, Matius dianggap paling bernuansa Yahudi (konon terdapat 65 rujukan terhadap Perjanjian Lama).

Cocok dengan anggapan tradisional bahwa Mathius adalah seorang Yahudi. Dalam hal lain dikatakan Matius adalah seorang Yahudi tulen, tetapi ia bekerja untuk kepentingan bangsa Romawi yang justru menjajah bangsa Yahudi. Mengenai Injil Mathius ini, A. Tricot menulis:

"Injil Mathius adalah suatu buku Yahudi dalam bentuk dan jiwanya. Walaupun ditutup dengan pakaian Yunani, buku itu tetap berbau Yahudi dan menunjukkan ciri-ciri Yahudi."

Berbeda dengan penulis Perjanjian Baru lainnya, Penulis Injil Mathius melakukan pendekatan dan penafsiran yang cukup unik terhadap Perjanjian Lama. Ia begitu tertarik terhadap kisah-kisah Perjanjian Lama yang disulap menjadi nubuat bagi Yesus, kadang Mathius terlalu bersemangat dalam melakukannya sehingga kadang ia menghasilkan berbagai kesalahan.

Terdapat keunikan dalam cara Matius menuliskan nama-nama murid Yesus Lihatlah kalimat Mathius Pemungut Cukai dan Simon Orang Zelot. Begitu kontras. Petugas pajak tidak hanya instrumen penindasan Romawi, mereka juga memperkaya diri dengan mengorbankan rakyat. Jadi, Mathius adalah orang Yahudi yang mengambil keuntungan dari orang Yahudi lainnya. Seorang Yahudi yang bekerja untuk pemerintah Roma yang dianggap sebagai pengkhianat.

Dr. Maurice Bucaille menyatakan bahwa yang menjadi ciri-ciri Injil Mathius adalah bahwa ia merupakan Injil kelompok Yahudi Kristen yang sedang memutuskan hubungannya dengan agama Yahudi, tetapi tetap dalam garis Perjanjian Lama. Injil Matihus ini mempunyai arti yang sangat penting jika di pandang dari segi sejarah agama Yahudi Kristen.

Namun ada yang menyatakan Mathius sendiri sebenarnya tidak menulis Injil ini, tapi ada beberapa orang tidak dikenal yang menulis injil ini. Misinya hampir mutlak ingin mewarisi ajaran-ajaran Yahudi paganis dan membelokkan ajaran orisinal Yesus.

Ketidakjelasan bahwa memang Matius menulis injil ini dikuatkan pada Matius 9:9-10 yang berbunyi:

“Setelah Yesus pergi dari situ, Ia melihat seorang yang bernama Matius duduk di rumah cukai, lalu Ia berkata kepadanya: ’Ikutlah Aku.’ Maka berdirilah Matius lalu mengikut Dia."

Kemudian ketika Yesus makan di rumah Matius, datanglah banyak pemungut cukai dan orang berdosa dan makan bersama-sama dengan Dia dan murid-murid-Nya.

Ada yang janggal disini, karena jika memang Matius yang menulis injil tersebut, seharunya Matius memakai kata ganti aku, sehingga redaksinya akan menjadi seperti dibawah ini:

"Setelah Yesus pergi dari situ, Ia melihat aku sedang duduk di rumah cukai, lalu Ia berkata kepada aku: ’Ikutlah Aku.’ Maka berdirilah aku lalu mengikut Dia. Kemudian ketika Yesus makan di rumah aku, datanglah banyak pemungut cukai dan orang berdosa dan makan bersama-sama dengan Dia dan aku beserta teman-teman aku."

Lalu kejanggalan yang kedua adalah bahwa bahasa yang digunakan dalam penulisan Injil Matius adalah bahasa Yunani. Padahal Matius sendiri adalah seorang Yahudi yang seumur hidupnya tinggal di Palestina. Bahasa sehari-hari yang digunakan oleh Matius pun adalah bahasa Ibrani, bukan Yunani.

Jadi, kalau memang kitab injil ini saja tidak jelas dan sangat terkait misi Yahudi paganis untuk membelokkan ajaran Yesus, kenapa kita malah mengutipnya ditambah embel-embel Islam Rahmatan Lil Alamin lagi. (pz/dari berbagai sumber)



Dikirim pada 04 April 2011 di Ketahuilah!!!

Setelah masuk Islam, Laura Rodriguez--seorang perempuan Spanyol--memilih aktif dalam berbagai kegiatan advokasi bagi komunitas Muslim Spanyol. Sekarang ia menjadi ketua Union of Muslim Women’s Rights Organization, yang bergerak dalam pembelaan hak-hak perempuan Muslim, terutama kaum imigran.
Mengapa ia tertarik untuk aktif dalam organisasi yang membela hak kaum perempuan, terutama para muslimah? Karena soal hak-hak perempuan inilah yang mendorong Laura untuk memeluk agama Islam.

Ia lahir dari keluarga Katolik dan mendapat pendidikan dari sekolah Katolik. Menurut Laura, agama Katolik yang dulu dianutnya, sangat membatasi hak-hak perempuan.

"Dalam ajaran Islam, kaum perempuan diberi banyak hak dibandingkan dalam ajaran Katolik. Agama Kristen membatasi hak-hak kaum perempuan, sedangkan agama Islam memberdayakan kaum perempuan," kata Laura pada surat kabar Turki, Hurriyet.

"Islam memberikan saya hak-hak sebagai perempuan, yang tidak diberikan dalam agama Katolik, seperti kebebasan sebagai individu, hak mendapat pendidikan, perlindungan hukum, hak dalam pekerjaan ..."

"Dalam agama Katolik, perempuan tidak boleh berkomunikasi langsung dengan Tuhannya. Misi perempuan dalam agama Katolik, cuma untuk melahirkan anak saja. Agama Katolik juga tidak memberikan hak bagi perempuan untuk menggugat cerai," papar Laura.

Sekedar informasi, sampai saat ini, perempuan Spanyol yang ingin membuka rekening bank, harus sepengetahuan suaminya. Hal tersebut diungkapkan Yusuf Fernandez Ordonez, sekretaris Federasi Muslim Spanyol, organisasi afiliasi Union of Muslim Women yang dipimpin Laura.

Situasi berubah ketika negara-negara yang mayoritas penduduknya Kristiani, menerapkan sistem sekuler dan gereja-gereja mulai kehilangan pengaruhnya di masyarakat. Kaum perempuan Kristen mulai leluasa untuk mendapatkan hak-haknya, sehingga mereka bisa mengenyam pendidikan yang layak seperti halnya kaum lelaki.

Sementara, Laura berpendapat, meski Islam memberikan banyak hak bagi kaum perempuan, masih banyak hal yang harus dilakukan untuk meningkatkan kondisi kaum perempuan Muslim sekarang ini. Khusus di Spanyol, utamanya adalah para imigran. Menurut Laura yang sudah 17 tahun berkecimpung menangangi isu-isu imigran, kaum perempuan imigran menghadapi persoalan yang lebih pelik dibandingkan kaum lelaki imigran, apalagi jika menyangkut posisi para muslimah.

"Pemerintah Spanyol tidak membuat banyak kemajuan terkait peningkatan hak kaum perempuan Muslim. Undang-undang tentang kesetaraan lelaki dan perempuan yang berlaku di negara ini, tidak memasukkan isu-isu yang berhubungan dengan agama. Saat ini, tidak ada perwakilan dari kaum perempuan dalam Dewan Islam yang selama ini menjadi jembatan dialog antara komunitas Muslim dengan pemerintah," ujar Laura.

Selain itu, kata Laura, masjid-masjid di Spanyol masih banyak yang membatasi kaum perempuan untuk datang ke masjid. "Dan pemerintah mengabaikan persoalan ini," tukasnya.

Lebih lanjut Laura mengatakan, persoalan lainnya yang dihadapi komunitas Muslim di Spanyol adalah pemberitaan media massa yang cenderung negatif jika bicara soal Islam. Media massa menggambarkan citra yang buruk terhadap kaum lelaki dan perempuan muslim, seolah-olah kaum lelaki dalam Islam adalah pihak yang suka mendominasi serta gemar melakukan kekerasan terhadap perempuan. Sementara perempuan muslim digambarkan sebagai pihak yang "penurut" dan selalu dikorbankan.

"Kami menyelenggarakan acara-acara tentang komunitas Muslim di Spanyol, tapi perhatian media massa sangat minim. Mungkin beda, jika kami mengatakan akan menimpuki seorang perempuan di pusat kota Madrid, semua media massa pasti akan berkumpul," tukas Laura.

Persoalan lainnya di Spanyol, tambah Laura, Islam selalu diidentikan dengan ekstrimisme dan terorisme, dan selalu dipersoalkan lewat isu-isu imigrasi. "Padahal seharusnya, Islam harus dilihat sebagai bagian dari identitas Eropa yang tak terbantahkan," ujarnya.

"Ini persoalan identitas. Kami lahir sebagai orang Eropa, tapi kami muslim. Islam juga bagian dari identitas orang Eropa," tegas Laura.

Para imigran muslim di Spanyol pada dasarnya mudah berbaur dengan masyarakat negeri itu, dan komunitas muslim tetap menghargai serta mendukung pemerintahan monarki di Negeri Tango itu.

Menurut Laura, prasangka buruk menjadi dimensi sosial yang dihadapi komunitas Muslim di Spanyol. "Jika saya ingin masuk ke sebuah partai politik, mereka akan menolak saya karena saya mengenakan jilbab," tukas Laura. (ln/IE/Hurriyet)



Dikirim pada 04 April 2011 di Renungkanlah!!!
Awal « 1 » Akhir
Profile

“ Haji/Hajjah abdillahassunni ini masih belum mau dikenal orang, mungkin masih malu. “ More About me

Page
Statistik
    Blog ini telah dikunjungi sebanyak : 966.835 kali


connect with ABATASA