0

Fakta menunjukkan, ideologi ‘tak bertuhan’ merupakan penyebab terpuruknya abad ke-20 ke dalam perang pemusnahan yang terparah dalam sejarah manusia

Hidayatullah.com-- Sosiolog agama José Casanova melihat adanya potensi antidemokratis dalam faham sekulerisme dan menyerukan diakhirinya pemisahan tegas antara keyakinan (agama) dan politik. Pandangan ini disampaikan Casanova dalam bukunya “Europas Angst vor der Religion” (Ketakutan Eropa terhadap Agama, red).

Dalam bukunya ini, José Casanova dinilai berhasil menemukan formula yang provokatif dan renyah bagi ide-idenya. Pakar sosiologi agama asal Spanyol yang bermukim dan mengajar di Amerika Serikat selama bertahun-tahun ini, mengalami sendiri bagaimana agama dapat mempraktikkan peran sentral dan berkesinambungan dalam masyarakat modern – tidak seperti di Eropa, yang mayoritas populasinya menganggap agama sebagai "intoleran", seperti yang ditulis Casanova dengan merujuk pada berbagai hasil penelitian.

Saat ini tidak seorang pun akan menyangkal bahwa pengaruh politik dan sosial gereja-gereja di Eropa telah terkikis dalam beberapa dekade terakhir ini. Perkembangan ini punya latar belakang yang panjang dan rumit, yang dapat dipaparkan José Casanova secara rinci.

"Syahdan, pada suatu ketika di Eropa abad pertengahan, terjadi fusi antara agama dan politik, sebagai ciri khas masyarakat pramodern. Namun, dengan adanya kondisi baru keragaman agama, sektarianisme ekstremis dan konflik yang dipicu oleh reformasi Protestan, peleburan ini menimbulkan perang agama yang terparah, brutal dan berkepanjangan dalam sejarah modern awal, yang mengakibatkan hancurnya masyarakat Eropa. Sekularisasi negara merupakan jawaban tepat bagi pengalaman terburuk ini, yang tampaknya telah meninggalkan kesan abadi dalam kenangan kolektif masyarakat Eropa," kutipnya.

Penulis mengungkapkan ketidaksetujuannya terhadap interpretasi sejarah dengan nada ironis. Sebaliknya, tujuan Casanova adalah menyanggah paradigma ini, yang menganggap sekularisasi merupakan prasyarat bagi masyarakat terbuka dan toleran dan secara otomatis menuju pada demokrasi.

Casanova memang merumuskan satu atau dua pengamatan akurat – misalnya menjelaskan bahwa perang religius dan perang 30 tahun bukan berarti mendorong proses sekularisasi, sebaliknya mengarah pada teritorialisasi denominasi agama dan negara feodal absolut versi modern. Namun, argumen yang diangkat Casanova yang menentang sekularisasi serta menentang pembagian negara dan agama, bukanlah hal baru atau pun disusun dengan baik.

Salah satu contohnya adalah, peringatan Casanova bahwa kefasikan Eropa akhirnya akan mengarah pada totalitarianisme dan mencapai puncaknya pada kebrutalan perang pemusnahan pada abad ke-20. "Semua konflik mengerikan ini," tulis Casanova, "merupakan… hasil ideologi sekuler modern."

Argumen Casanova lainnya mengenai potensi antidemokratis dari sekularisme adalah kebijakan antireligius yang dicanangkan Uni Soviet. Sebagaimana hal ini tidak terbantahkan dan benar, percampuran konsep-konsepnya yang berlainan di balik kedok ilmu pengetahuan merupakan hal yang tidak pantas.

Partai-partai Keagamaan

Tidak ada yang dapat menyangkal fakta bahwa ’ideologi tak bertuhan’ merupakan penyebab terpuruknya abad ke-20 ke dalam perang pemusnahan yang terparah dalam sejarah manusia.

Namun mencantumkan kejahatan-kejahatan terhadap kemanusiaan ini ke dalam prinsip pemisahan agama dan politik, tidak lebih dari proses penghilangan primitif, kesalahan yang lebih serius lagi dari sekedar kecerobohan akademis. Hitler dan Stalin hampir tidak pernah dituliskan dalam sejarah sebagai pemenang sekularisme.

Dengan memperkuat argumennya mengenai cara tidak sistematis dan selektif ini, penulis menyinggung kaitan antara ide-ide Era Pencerahan dan kekejaman fasisme dan Stalinisme.

Casanova bahkan menempatkan klaim bahwa gereja-gereja dan partai politik keagamaan secara efektif membawa Eropa menuju demokrasi.

“Sering kali, faktanya kelompok keagamaan dan kebijakan keagamaan --terkadang dengan cara yang paradoks dan tidak sengaja-- turut andil dalam demokratisasi dan sekularisasi politik di banyak negara Eropa. Bahkan partai-partai politik yang awalnya berkembang sebagai antiliberal dan setidaknya dalam pengertian politis sebagai anti demokratis, pada akhirnya memegang peranan sangat penting bagi demokratisasi masyarakat mereka."

Rumusan Casanova yang canggung dan bertentangan, mengurangi argumennya sendiri mengenai kemustahilan.

Prestasi Kenetralan Ideologis

Tak dapat disangkal lagi, Eropa memang menghadapi masalah dengan penolakan berlebihan terhadap agama, dan keyakinan dapat memainkan peranan yang lebih membangun dalam budaya dan masyarakat.

Aspek problematis buku Casanova, bagaimanapun, adalah ketika dia mempertanyakan dan mendiskreditkan prestasi-prestasi negara yang tercerahkan dan netral secara ideologis, yang menjamin kebebasan beragama warganya, sebagaimana halnya di Jerman, misalnya – dan bahkan belum mulai menjelaskan secara eksplisit peranan apa yang harus dimainkan oleh keyakinan (agama).

Cukup mudah menyanggah tesis Casanova bahwa agama dan politik seharusnya tidak dipisahkan. Ada banyak negara yang membuktikan bahwa peranan agama dalam politik merupakan perpaduan dahsyat. Pakistan, Iran, Nigeria, Malaysia, Palestina merupakan beberapa contoh di antaranya.

Bahkan Amerika Serikat, negara yang disebut Casanova sebagai alternatif positif dari model Eropa, pengaruh agama dalam politik dinilai agak meragukan. Misalnya, hanya memikirkan pembenaran (yang sebagiannya bermotif Kristen) pemerintahan Bush mengenai Perang Irak.

Dengan menilai bagaimana José Casanova menampilkan agama dan keyakinan dalam sejarah dunia, jawabannya hanya satu: Tuhan melindungi kita dari kembalinya agama!. [qtr/www.hidayatullah.com]

Dikirim pada 25 Juli 2010 di Ketahuilah!!!

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Shalawat dan salam buat junjungan alam yakni Nabi besar Muhammad Shallallahu’alaihi wa Sallam, keluarga beliau, sahabat – sahabat beliau Shallallahu’alaihi wa sallam dan orang – orang yang mengikuti jalan beliau sampai hari kiamat.


Amma Ba’du.
Sesungguhnya sebaik – baik perkataan adalah Kitabullah, sebaik – baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad Shallallahu’alaihi wa Sallam, seburuk – buruk perkara adalah hal – hal baru yang diada-adakan (Bid’ah) dan setiap bid’ah adalah sesat.” [Shahih : Diriwayatkan oleh Imam Muslim]

Pembaca yang kami hormati. Semoga Allah menjaga kita semua nya.
Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam bersabda : ”Barangsiapa yang mengada – adakan dalam urusan (agama) kami ini yang bukan berasal darinya (tidak berpedoman padanya), maka hal itu tertolak.” [Shahih : Hadits Diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan Muslim]

Didalam hadits yang lain, Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam bersabda : ”Barangsiapa yang melakukan suatu amalan (ibadah) yang bukan dari urusan (agama) kami, maka hal itu tertolak.”

Dari hadits diatas dapat kita simpulkan bahwa, Bid’ah itu adalah sesuatu yang baru didalam agama, yang tidak mempunyai dalil baik itu dari al-Quran maupun as-Sunnah, yang menyerupai peribadatan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Jika kita sudah mengetahui apa itu bid’ah, sekarang apa hukumnya melakukan bid’ah. Segala bid’ah didalam urusan agama adalah sesat. Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam bersabda : ”Oleh karena itu wajib atas kalian berpegang teguh dengan sunnah ku dan sunnah Khulafaur Rasyidin yang telah mendapatkan petunjuk. Gigitlah ia (dengan kuat) dengan gigi gerham. Hendaklah kalian menghindari perkara yang baru yang diada-adakan (bid’ah), karena semua perkara bid’ah adalah Sesat.” [Shahih : Diriwayatkan Abu Dawud, dan At-Tirmidzi, ia berkata ”ini hasan shahih. Dishahihkan oleh Al-Albani didalam Shahiihuj Jami’ no 2549]

Wahai saudara ku, semoga Allah merahmati mu.
Isra’ Mi’raj merupakan salah satu tanda dari sekian banyak tanda kekuasaan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan salah satu mukjizat yang Allah berikan kepada Nabi kita Muhammad Shallallahu’alaihi wa sallam. Allah Subhanahu wa Ta’ala ceritakan tentang ini didalam al-Quran surat (17) Al-Isra’.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :
“Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” [Q.S Al-Isra’ ayat 1]

Diantara hal yang terjadi pada malam Isra’ Mi’raj ini adalah perintah Shalat. Yang awal nya diwajibkan sebanyak 50 kali. Setelah itu, dengan kasih dan sayang nya Allah Subhanahu wa Ta’ala kepada umat Islam. Lalu dikurangi hingga menjadi 5 waktu.



Hadits tentang tawar menawar jumlah rakaat shalat, salah satunya ada dalam kitab "Mukhtashar Shahih Bukhari", karya Syaikh Albani, pada halaman 292, Bab Shalat hadits ke 193 dan 194.

Ibnu Syihab berkata, "Ibnu Hazm memberitahukan kepadaku bahwa Ibnu Abbas dan Abu Habbah al-Anshari berkata bahwa Nabi Muhammad saw bersabda, ’Jibril lalu membawaku naik sampai jelas bagiku Mustawa. Di sana, aku mendengar goresan pena-pena.’ Ibnu Hazm dan Anas bin Malik berkata bahwa Nabi Muhammad saw. bersabda, ’Allah Azza wa Jalla lalu mewajibkan atas umatku lima puluh shalat (dalam sehari semalam). Aku lalu kembali dengan membawa kewajiban itu hingga kulewati Musa, kemudian ia (Musa) berkata kepadaku, ’Apa yang diwajibkan Allah atas umatmu?’ Aku menjawab, ’Dia mewajibkan lima puluh kali shalat (dalam sehari semalam).’ Musa berkata, ’Kembalilah kepada Tuhanmu karena umatmu tidak kuat atas yang demikian itu.’ Allah lalu memberi dispensasi (keringanan) kepadaku (dalam satu riwayat: Maka aku kembali dan mengajukan usulan kepada Tuhanku), lalu Tuhan membebaskan separonya. ’Aku lalu kembali kepada Musa dan aku katakan, ’Tuhan telah membebaskan separonya.’ Musa berkata, ’Kembalilah kepada Tuhanmu karena sesungguhnya umatmu tidak kuat atas yang demikian itu. ’Aku kembali kepada Tuhanku lagi, lalu Dia membebaskan separonya lagi. Aku lalu kembali kepada Musa, kemudian ia berkata, ’Kembalilah kepada Tuhanmu karena umatmu tidak kuat atas yang demikian itu.’ Aku kembali kepada Tuhan, kemudian Dia berfirman, ’Shalat itu lima (waktu) dan lima itu (nilainya) sama dengan lima puluh (kali), tidak ada firman yang diganti di hadapan Ku.’ Aku lalu kembali kepada Musa, lalu ia berkata, ’Kembalilah kepada Tuhanmu.’ Aku jawab, ’(Sungguh) aku malu kepada Tuhanku.’ Jibril lalu pergi bersamaku sampai ke Sidratul Muntaha dan Sidratul Muntaha itu tertutup oleh warna-warna yang aku tidak mengetahui apakah itu sebenarnya? Aku lalu dimasukkan ke surga. Tiba-tiba di sana ada kail dari mutiara dan debunya adalah kasturi.’" [SHAHIH. Bukhari, bab Shalat no 193-194].
Sebagian besar kaum Muslimin, terutama dinegara kita ini. Menjadikan moment ini sebagai peringatan. Atau yang disebut dengan hari peringatan Isra’ Mi’raj. Mereka berkumpul – kumpul di masjid lalu mendengarkan ceramah tentang Isra’ Mi’raj ini. Bahkan ada yang berlebih – lebihan, berpesta dimasjid, makan dan minum. Apakah hanya sebuah peringatan saja Isra’ Mi’raj itu......! Setelah hari itu berlalu, maka habis tanpa meninggalkan apa – apa. Mereka meyakini bahwa Isra’ Mi’raj itu terjadi pada malam 27 Rajab.

Padahal para Ulama, baik yang dahulu maupun yang sekarang sepakat. Bahwa tidak ada satupun hadits dari Nabi Shallallahu’alaihi wa sallam, baik itu hadits yang Shahih (Kuat), maupun hadits yang Dhaif (Lemah). Yang menjelaskan kapan terjadinya Isra’ Mi’raj ini. Bahkan para Ulama berselisih didalam menentukan nya.

A. Perbedaan Para Ulama Tentang Isra’ dan Mi’raj
1. Menurut Imam Az-Zuhri Rahimahullah : “Peristiwa Isra’ Mi’raj terjadi setahun sebelum beliau hijrah ke Madinah.” [Dala’il An-Nubuwwah (II/354), Imam Al-Baihaqi dan Tarikh Al-Islam (I/141), Imam Adz-Dzahabi].

2. Menurut Ibnu Ishak Rahimahullah : “Peristiwa itu terjadi kira – kira sepuluh tahun setelah Nabi Muhammad Shallallahu’alaihi wa Sallam diutus sebagai rasul, yakni sebelum Abu Thalib dan Khadijah meninggalkan dunia.” [Sirah Ibnu Hisyam (I/396) dan Al-Bidayah wa An-Nihayah (III/107), Imam Ibnu Katsir]

3. Menurut Ismail As-Suda Rahimahullah : “Peristiwa Isra’ itu terjadi enam belas bulan sebelum Rasul hijrah.”

4. Menurut Imam Bukhari Rahimahullah : “Peristiwa Isra’ terjadi setelah kematian Abu Thalib.” [Fathul Baari (VII/196), Ibnu Hajar. Lihat pendapat ini didalam Seleksi Sirah Nabawiyah : Studi Kritis Muhaddits terhadap Riwayat Dhaif (hal 184), Syaikh Dr. Akram Dhiya’ Al-Umuri. Pustaka Darul Falah]

5. Menurut Al-Waqidi meriwayatkan dari beberapa gurunya bahwa Isra’ dan Mi’raj terjadi pada malam Sabtu, 17 Ramadhan tahun ke 12 dari kenabian, tepatnya delapan belas bulan sebelum Hijrah.

6. Sedangkan menurut guru-gurunya yang lain, kata Al-Waqidi Rahimahullah : “Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam melakukan Isra’ dan Mi’raj pada malam tanggal 17 Rabi’ul Awwal setahun sebelum Hijrah.

7. Al-Waqidi berkata : “Saya sendiri berpendapat, peristiwa itu terjadi pada tanggal 27 Rajab.” [Lihat perkataan Al-Waqidi ini didalam Al-Wafa (hal 200 – 201), Ibnul Jauzi. Pustaka Al-Kautsar]

Wahai saudara ku, semoga Allah merahmati mu.
Lihatlah, bagaimana para ulama tidak berani memastikan dengan benar. Kapan terjadinya Isra’ Mi’raj. Kalaulah hal ini merupakan hari raya atau peringatan bagi kita, atau ada satu syariat Ibadah pada Isra’ Mi’raj. Pasti Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam, para sahabat, dan para ulama lain nya. Telah sepakat tentang tanggal terjadinya Isra’ Mi’raj ini. Mari kita lihat tanggapan para Ulama tentang masalah perbedaan ini.

B. Tidak Ada Riwayat yang Sah tentang KAPAN Isra’ dan Mi’raj Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam.

Syaikh Prof. Dr. Zaid bin Abdul Karim Az-Zaid hafizhullah berkata didalam Fiqih Sirah nya, beliau berkata : “Tidak ada riwayat yang menjelaskan tanggal terjadinya peristiwa Isra’ dan Mi’raj yang dapat dijadikan sandaran. Oleh karena itu, terjadi perbedaan dalam hal ini dan beragam pendapat. Hal ini menunjukkan, sebagaimana telah kami katakan juga tentang tanggal kelahiran beliau Shallallahu’alaihi wa Sallam bahwa mala Isra’ dan Mi’raj bukanlah malam yang istimewa untuk melakukan ibadah. Tidak disyariatkan pada malam tersebut untuk meningkatkan ibadah, baik berupa shalat, umrah, ataupun sedekah. Seandainya malam tersebut memiliki keistimewaan khusus untuk beribadah, pasti akan ada penjelasnya untuk kita dapat menghilangkan keraguan dan perbedaan.” [Lihat, Fikih Sirah, hal 238]

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahimahullah berkata : “Tidak ada dalil yang jelas tentang malam Isra’ juga bulan nya juga kepastian nya. Yang ada riwayat munqothi yang beragam. Tidak ada satupun yang kuat. Tidak disyariatkan bagi kaum Muslimin yang meyakini malam tersebut mengistimewakan dengan shalat dan lain nya.” [Zaadul Maad (I/58), Ibnu Qayyim. Lihat, Fikih Sirah, hal 239]

Al-Allamah asy-Syaikh Abu Umamah bin An-Naqqasy berkata : “Adapun malam Isra’ dan Mi’raj, tidak ada satupun riwayat, baik Shahih maupun Dhaif (Lemah) yang menjelaskan keistimewaan beramal pada malam tersebut. Oleh karena itu, Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam maupun sahabat tidak menjelaskan hal tersebut dengan sanad yang Shahih. Selain itu, tidak pernah ada saat ini hingga hari Kiamat yang menjelaskan hal tersebut. Siapa saja yang mengatakan tentang hal itu, itu hanyalah pendapat pribadinya saja yang mungkin ada pertimbangan tertentu. Oleh karena itu, banyak sekali pendapat – pendapat dalam hal ini yang bertolak belakang dan tidak ada satu pun yang shahih. Seandainya hal ini memberikan manfaat bagi umat sekalipun setitik, niscaya Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam akan menjelaskan nya.” [Al-Mawahib Ad-Diniyah (3/14), Imam Al-Qasthalani. Lihat Fikih Sirah hal 239]

Sebagian masyarakat meyakini bahwa peristiwa tersebut terjadi pada bulan Rajab, hal ini telah dibantah oleh Imam Asy-Syinqiti Rahimahullah.
Al-Imam Asy-Syinqithi berkata : “Tidak ada dalil yang Shahih maupun Hasan yang menjelaskan bahwa peristiwa Isra’ terjadi di bulan Rajab, yang sesungguhnya semua itu tidak memiliki dasar.” [Manhaj Tasyri Islami Wa Hikamatuhu, Imam Muhammad As-Syinqithi. Lihat, Fikih Sirah hal 239]

Al-Allamah Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz Rahimahullah berkata : “Tentang kepastian terjadinya malam Isra’ dan Mi’raj ini tidak di sebutkan dalam hadits – hadits Shahih (Kuat), tidak ada yang menyebutkan bahwa itu terjadi pada bulan Rajab dan tidak pula pada bulan lain nya. Semua yang memastikan nya tidak benar berasal dari Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam. Demikian menurut para Ahli Ilmu. Allah mempunyai hikmah tertentu dengan menjadikan manusia lupa akan kepastian tanggal kejadian nya. Walaupun demikian, kepastiannya diketahui, kaum Muslimin tidak boleh mengkhususnya dengan suatu ibadah dan tidak boleh merayakan nya, karena Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam dan para sahabatnya Radhiyallahu’anhu tidak pernah merayakan nya dan tidak pernah mengkhususkan nya. Jika perayaan nya di syariatkan, tentu Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam telah menerangkan nya kepada umat ini, baik dengan perkataan maupun dengan perbuatan. Dan jika itu disyariatkan, tentu sudah diketahui dan dikenal serta dinukilkan dari pada sahabat beliau kepada kita, karena mereka senantiasa menyampaikan segala sesuatu dari Nabi mereka yang dibutuhkan umat ini, dan mereka tidak pernah berlebih – lebihan dalam menjalankan agama ini, bahkan merekalah orang - orang yang lebih dahulu melaksanakan setiap kebaikan. Jika perayaan malam tersebut disyariatkan, tentulah mereka manusia pertama yang melaksanakan nya. Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam adalah manusia yang paling loyal terhadap sesame manusia, beliau telah menyampaikan risalah dengan sangat jelas dan telah menunaikan amanat dengan sempurna. Seandainya memuliakan malam tersebut dan merayakan nya termasuk agama Allah, tentulah Nabi Shallallahu’alaihi wa Sallam tidak melengahkan nya tidak menyembunyikan nya.” [At-Tahdzir minal Bida’ hal 16 – 20. Lihat, Fatawa Terkini , jil 2 hal 430 - 435]

Alhamdulillah, dengan demikian jelaslah bagi kita. Bahwa malam Isra’ Mi’raj itu tidak memiliki keistimewaan yang khusus untuk kita beribadah. Sebagaimana yang dilakukan sebagian besar kaum Muslimin pada saat ini. Dan tidak ada satupun ibadah yang khusus pada malam tersebut. Maka dari itu peringatan Isra’ Mi’raj yang kita kenal selama ini. Termasuk kedalam hal – hal yang baru didalam agama ini. Karena tidak ada satupun hadits baik yang Shahih muapun yang Dhaif yang menjelaskan tentang kejadiaan nya ataupun ibadah apa yang harus kita lakukan. Dan sudah kita ketahui, Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam bersabda :
“Sesungguhnya sebaik – baik perkataan adalah Kitabullah, sebaik – baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad Shallallahu’alaihi wa Sallam, seburuk – buruk perkara adalah hal – hal baru yang diada-adakan (Bid’ah) dan setiap bid’ah adalah sesat.” [Shahih : Diriwayatkan oleh Imam Muslim]

Maka dari itu, termasuk perintah Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam adalah meninggalkan peringatan Isra’ Mi’raj. Karena amalan ini tidak ada dasarnya. Walaupun kita menganggap ini adalah suatu kebaikkan akan tetapi kebaikkan itu hanya ada pada Allah dan Rasul-Nya Shallallahu’alaihi wa sallam.

Seluruh ibadah yang berhubungan dengan hari tertentu, tanggal tertentu, sudah dijelaskan didalam al-Quran dan as-Sunnah. Contoh, ibadah puasa, maka masuknya ibadah puasa itu dengan masuknya awal bulan Ramadhan dan berakhir dengan masuknya bulan Syawwal, atau Idul Adha yang dijelaskan pada tanggal 10 Dzulhijjah, dan untuk di Arafah pada tanggal 9 Dzulhijjah, dan disunnahkan untuk melakukan puasa sunnah setiap bulan pada tanggal 13, 14, dan 15.
Sebagaimana Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam bersabda :
“Ya Abu Dzar, apabila engkau hendak berpuasa tiga hari dalam satu bulan, maka berpuasalah pada (tanggal) tiga belas, empat belas, dan lima belas.” [Shahih : Diriwayatkan Tirmidzi dan Nasa’i]

Contoh lain lagi adalah Puasa hari Senin dan Kamis. Puasa hari Asyura dan banyak lagi. Semua ibadah yang berhubungan (berkaitan) dengan hari dan tanggal atau bulan tertentu sudah dijelaskan oleh Rasulullah Shallallahu’alaihi wa Sallam, baik itu kapan waktu nya maupun jenis ibadah yang harus dilakukan nya. Adapun Isra’ Mi’raj, maka tidak ada kejelasan dari Allah dan Rasul-Nya, karena tidak ada ibadah tertentu yang disyariatkan pada tanggal atau bulan tersebut. Dengan demikian, jelaslah bahwa peringatan Isra’ Mi’raj adalah suatu hal yang baru didalam agama ini, yang harus kita jauhi.
Abdullah bin Umar Radhiyallahu’anhu berkata : “Manusia akan senantiasa di jalan yang benar selama mereka mengikuti sunnah. Semua bid’ah adalah kesesatan, meskipun orang – orang menganggapnya baik.” [Diriwayatkan oleh al-Laalikaa’I]

Al-Fudhail bin Iyadh rahimahullah, dia berkata : “Ikutilah jalan – jalan petunjuk, jangan gentar dengan sedikitnya orang yang menitinya. Jauhilah jalan – jalan kesesatan (bid’ah) dan janganlah tertipu oleh banyaknya orang yang binasa karena mengikutinya.” [Al-I’tisham karya Imam asy-Syatibi]

Hanya Allah-lah yang dapat memberikan petunjuk. Semoga Allah mengampuni kita semua.

***

Maraji’
1.Al-Quran dan Kitab – Kitab Hadits
2.Fikih Sirah, Syaikh Prof. Dr. Zaid bin Abdul Karim Az-Zaid. Darus Sunnah.
3.Seleksi Sirah Nabawiyah, Syaikh Dr. Akram Dhiya’ Al-Umuri. Darul Falah.
4.Al-Wafa, Imam Ibnu Jauzi. Al-Kautsar.
5.Fatawa Terkini, Disusun oleh Khalid Al-Juraisiy. Darul Haq
Dan lain – lain nya.



Dikirim pada 25 Juli 2010 di Renungkanlah!!!

Paus Borgia atau yang lebih dikenal dengan sebutan Paus Alexander VI, dinilai Paus paling buruk dalam sejarah. Inilah riset Russell Aiuto

Hidayatullah.com-- Paus Borgia atau yang lebih dikenal dengan sebutan Paus Alexander VI, dinilai Paus paling buruk dalam sejarah. Dia dengan kontribusi anak-anaknya: Cesare dan Lucrezia dianggap telah menorehkan kerakusan akan harta, pembunuhan-pembunuhan, danincest, yang menjadikan dirinya dan kedua anaknya disebut oleh Russell Aiuto (penulis artikel ini) sebagai the First Crime Family, Keluarga Kriminal yang Pertama. Bayangkan, seorang Paus mendapat julukan semacam itu. Bagaimana, orang-orang yang merasa dirinya muslim?

Secara berkala, hidayatullah.com akan mempublikasikan hasil riset Russell Aiuto ini. Sumber utama artikel ini adalah situs www.crimelibrary.com

***



Keluarga “Ganjil” Borgia

PARA
penjaga kepausan mendorong para kriminal yang acak-acakan itu ke tengah alun-alun St. Peter. Mereka dibelenggu pada pergelangan tangannya dan dikumpulkan secara bergerombol di dekat pusat alun-alun. Para penjaga membentuk sebuah garis pada jalan masuk menuju alun-alun, menghalangi pelarian para tahanan. Para tahanan memandang ke atas, ke jendela-jendela Vatikan, di mana pada sebuah balkon kecil di sebuah jendela yang agak besar, Paus yang berusia 70 tahun Alexander VI (nama aslinya Rodrigo Borgia), berdiri bersama anak perempuannya yang berusia 20 tahun, Lucrezia Borgia. Keduanya tersenyum. Beberapa jendela di sebelahnya, dalam pakaian lengkap beludru hitam, adalah anak laki-laki Alexander, Cesare Borgia. Di sebelahnya berdiri seorang pembantu yang juga berpakaian hitam seluruhnya.

Di manakah para tahanan itu mendengar kata-kata belas kasih, sebuah keringanan dermawan atas perbuatan-perbuatan kriminal mereka, dari yang remeh sampai yang serius? Mungkin mereka terlalu berharap.

Tiba-tiba seorang tahanan jatuh, ditembak oleh Cesare. Para tahanan berhamburan seluruhnya di alun-alun, setelah tahu bahwa ada seseorang pada salah satu jendela itu yang menembak mereka. Setiap selesai sebuah tembakan, si pembantu memberi Cesare sepucuk senapan baru –terisi penuh dengan mesiu-, dan dia menembak lagi. Setiap tembakan diikuti oleh sebuah senapan baru dan tembakan lain. Dalam bilangan menit, seluruh tahanan itu mati.

Alexander melambaikan tangannya kepada sang anak. “Bidikan yang bagus, nak,” kata Paus. Cesare tersenyum dan balas melambai, lalu ia dan pembantunya meninggalkan jendela dan memasuki apartemen Vatikan. Empat orang pegawai, dengan menarik sebuah gerobak, mulai mengangkat mayat-mayat tersebut dan memasukkannya ke dalam karung goni. “Hasil panen” Cesare tersebut dibawa pergi, untuk ditenggelamkan ke dalam sungai Tiber.

Detil-detil gambaran di atas merupakan imajinasi, tetapi fakta-fakta dasar atas kejadian tersebut sepenuhnya benar. Johannes Burchard, kepala upacara kepausan, pembantu tuannya yang setia, Alexander VI, merekam gambaran di atas pada catatan hariannya.

Keluarga Borgia adalah sebuah keluarga yang ganjil dan amat membingungkan. Sebelas Kardinal Gereja Katolik Romawi Suci. Tiga orang Paus. Seorang Ratu Inggris. Seorang suci (Saint). Sebuah keluarga dengan tentakel-tentakel panjang yang bermula dari abad ke XIV di Spanyol, lalu merentang melalui sejarah abad XV dan XVI di Italia, Spanyol dan Perancis. Kerakusan, pembunuhan, incest, dan anehnya,……. juga saleh.

Warisan keluarga Borgia memperlihatkan dirinya sendiri dalam sebuah periode sejarah Italia yang paling gilang gemilang, dan karena itu dalam berbagai jalan, mendominasi Renaissance dengan kekuatan dan intrik selama lima puluh tahun. Melalui jalan-jalan tertentu, warisan itu terasa pengaruhnya pada gereja dan negara selama dua ratus tahun.

Dari keluarga yang terkenal karena nama buruknya ini, terdapat empat orang yang secara terpisah paling diingat secara samar-samar, sebagai contoh-contoh ketamakan dan kejahatan yang luar biasa. Dua di antaranya adalah Paus Callixtus III (Alonso Borgia) dan Alexander VI (Rodrigo Borgia). Lainnya, Cesare Borgia, sekali waktu menjadi seorang Kardinal yang naik ke posisi tersebut karena pengetahuan dan pengaruh sang ayah, Alexander VI. Selanjutnya, setelah meninggalkan ordo-ordo suci, menjadi seorang Duke yang bengis dan kejam. Anggota keempat menjadi sebuah kiasan untuk wanita jahat: Lucrezia Borgia, adik perempuan Cesare.

Ketika anggota-anggota keluarga lainnya membuat pertunjukan-pertunjukan penting pada drama kekuatan keluarga, empat orang ini membentuk nukleus untuk mana keluarga ini akan diingat sejarah. Mereka ganteng, ramah, tetapi juga amoral. Seperti don Mafia, mereka menginspirasikan kebanggaan dan loyalitas. Tetapi lebih dari segalanya, mereka menginspirasikan ketakutan:

“Aku berjumpa dengan Cesare kemarin di gedung di Trastevere; dia berpakaian berburu dengan kostum yang sepenuhnya duniawi: berpakaian sutra dan bersenjata. Ia hanya memakai sebuah tonsure kecil seperti seorang pendeta biasa. Aku berkuda ke arah yang berlawanan dengannya sebentar, kemudian berkuda bersama: aku berhubungan akrab dengannya. Ia memiliki tanda-tanda genius dan personalitas yang ramah, yang menampilkan dirinya bagaikan seorang pangeran. Ia terutama sekali bersemangat dan gembira serta amat menyukai keramaian. Archbishop ini tidak pernah punya keinginan untuk menjadi pendeta, tetapi para pendeta dermawan mengiriminya lebih dari 16.000 ducat setiap tahunnya.”

Andrea Boccaccio, tentang Cesare Borgia ketika menjadi pendeta, sebelum diangkat menjadi Kardinal.

Tidak seperti Caligula yang gila, yang membunuh untuk kesenangan, atau Nero dan para pendahulunya, yang membunuh untuk alasan dan pertimbangan politik; keluarga Borgia membunuh bukan hanya untuk kesenangan dan pertimbangan politik, tetapi juga untuk kekayaan pribadi. Mereka tidak dilambungkan bersama oleh ritual berdarah, tetapi oleh gen-gen pembawa sifat.

Paus-Paus Borgia

Siapa sebenarnya orang-orang ini? Darimana mereka datang, dan bagaimana caranya sehingga mereka naik menuju kekuasaan? Mereka mengawali dinasti mereka di Spanyol pada tahun-tahun terakhir di abad XIV, sebagai sebuah keluarga yang dikenal dengan nama de Borya.

Dua saudara sepupu Spanyol, Domingo de Borya dan Rodrigo de Borya menghasilkan anak-anak yang akan menggabungkan garis keturunannya ke dalam apa yang nantinya menjadi keluarga Borgia Italia. Anak perempuan Domingo, Isabella, menikah dengan anak laki-laki Rodrigo, Jofre.

Cerita dimulai oleh saudara Isabella, Alfonso de Borya, Paus Callixtus III. Sejarah keluarga mengenai ketamakan dan pengejaran kekuasaan politik di masa-masa sesudahnya, lahir bersama dia. Untuk memahami keluarga Borgia, sebagaimana terkenalnya keluarga de Borya di Italia, seseorang harus mengetahui tentang patriarch, yaitu orang-orang yang menjadi asal muasal sebuah keluarga yang melampaui kelebihan-kelebihan keluarga-keluarga lain pada suatu zaman, seperti misalnya keluarga Medici, Orsini, Sforza, dan keluarga della Rovere.

Keluarga Borgia mengawali sejarah mereka yang penuh warna dengan nepotisme dan akuisisi kekayaan pribadi, lalu beralih kepada agenda yang lebih rumit tentang pembunuhan-pembunuhan.

a. CALLIXTUS III (1378-1458, Paus dari tahun 1455-1458).

Paus Spanyol pertama, Callixtus III, sudah berusia 77 tahun ketika naik singgasana Petrus di tahun 1455; seorang kandidat kompromistis di antara fraksi-fraksi yang bertikai. Tua, dikuatkan lagi dengan janggut, ia kelihatan sebagai pilihan yang aman dan sementara. Ia memerintah hanya selama tiga tahun, tetapi dalam waktu yang pendek itu ia mampu mengangkat dua kemenakan laki-lakinya menjadi kardinal. Seorang di antaranya, Rodrigo, anak dari adik perempuannya, akhirnya menjadi Paus Spanyol kedua dan terakhir, Alexander VI yang keji.

Callixtus, terlahir sebagai Alfonso de Borya, sudah menjadi Kardinal di Valencia ketika di tahun 1429 Paus Martin V mempromosikannya kepada Bishop Valencia. Kardinal Alfonso yang berhasil mendekati Paus Prancis yang memusuhi kepausan Roma, Clement VIII, untuk menerima otoritas Martin, sepatutnya menerima penghargaan untuk pertolongannya dalam mengakhiri the Great Schism(Perpecahan Akbar) pada Gereja Katolik, di mana dua orang Paus tersebut, satu di Prancis dan satu di Roma, memerintah Gereja.

Sebagai Paus, Callixtus segera mengorganisasi sebuah perang salib untuk membebaskan Constatinopel dari bangsa Turki. Untuk membiayai proyek ini, dia menjual karya-karya seni dari emas dan perak, buku-buku berharga, menjual keikutsertaan atau jabatan –jabatan-jabatan dalam urusan Kardinal, pembatalan-pembatalan dana untuk daerah-daerah kepausan-, dan pembebanan pajak. Dia hanya menuai sedikit sukses dari proyek tersebut, karena kebanyakan penguasa-penguasa Kristen Eropa tidak tertarik dengan alasan-alasan pelaksanaan perang salib itu dan menolak berpartisipasi. Para raja-raja Eropa mendukung perang salib secara prinsip, tetapi tidak dengan kekuatan yang nyata.

Tetapi cara-cara Callixtus yang tidak benar dalam memperoleh uang, nepotismenya yang arogan, dan keputusan-keputusannya yang cenderung kasar melawan orang-orang Yahudi, telah menciptakan oposisi di Perancis, Jerman dan negara asalnya, Spanyol. Ketika dia meninggal, orang-orang Italia mengalihkan kemarahannya kepada jenderal-jenderal dan administrator-administrator Callixtus, dan menceburkan Roma ke dalam teror. Orang-orang Spanyol –yang disebut Catalan- dicaci maki. Hanya kemenakan Callixtus yang pintar, Kardinal Rodrigo Borgia, lolos dari kemarahan massa.

Untuk menunjang keinginannya menciptakan seorang Paus masa depan dalam diri kemenakannya Rodrigo (terpisah dari masa kepausan Callixtus oleh empat orang Paus dan masa 34 tahun), Callixtus juga teringat untuk membatalkan hukuman terhadap Joan of Arc dan mengampuninya dari tuduhan bid’ah, di mana pembatalan itu merupakan konsesi politik untuk mengubah sikap terhadap Gadis dari Orleans (the Maid of Orleans) tersebut.

Secara kebetulan, dia meninggal saat Pesta Transfigurasi (6 Agustus 1458), sebuah hari suci yang dia ciptakan setelah kekalahan bangsa Turki di luar Belgrado. Hari itu tetap merupakan hari suci dalam pandangan Gereja Katolik Roma modern dan the Anglican Communion (Komunitas Anglikan). Dia dimakamkan di Gereja Spanyol di Roma.

Callixtus mungkin bukan seorang pembunuh, tetapi secara politis ia zalim, kejam, tamak, dan dengan berbagai jalan mengatur agenda keturunan Borgia yang akan mengikuti jejaknya.

b. ALEXANDER VI (1431-1503, Paus dari tahun 1492-1503).

Alexander adalah Paus yang terkenal paling buruk dalam sejarah. Dia memimpin sebuah kepausan yang penuh dengan nepotisme, kerakusan, kekejaman, pembunuhan, dan sebagaimana Mc Brien menyebutnya, “unbridled sensuality” (“sensualitas yang tak terkendalikan”). Dia menjadi figur utama dalam saga keluarga Borgia, baik sebagai seorang pemelihara kejahatan, maupun sebagai fasilitator aktivitas-aktivitas kedua anaknya yang paling terkenal, Cesare dan Lucrezia.

Paus Spanyol yang kedua dan yang terakhir ini secara harfiah membeli kepausannya dengan penyuapan-penyuapan. Seperti “pembelian” pemilihan Paus yang disebut “simoniacal”, yang diselesaikan dengan mudah melalui pemungutan suara oleh tujuh belas orang dari dua puluh dua orang Kardinal yang tamak untuk Paus yang baru. [Basuki Effendi, dari First Crime Family,www.trutv.com/hidayatullah.com]

Dikirim pada 25 Juli 2010 di Ketahuilah!!!


Pemikiran destruktif dan dekonstruktif ini perlu diluruskan. Agar tidak menjadi virus liar

Oleh: Qosim Nursheha Dzulhadi*

AL-QUR’AN adalah firman Allah yang Mahasuci (al-Quddus). Ia dibawa turun oleh malaikat Jibril: malaikat yang menjadi kepercayaan Allah (al-ruh al-amin). (Qs. al-Syu’ara’ [26]: 193-194) lagi suci (ruh al-quds) (Qs. al-Baqarah [2]: 97-98). Dia diutus oleh Allah untuk membawa Al-Qur’an ke dalam qalb (hati) Rasulullah s.a.w. Oleh karenanya, siapa yang memusuhi Jibril, maka dia kafir dan Allah menjadi “musuhnya”. (Qs. al-Baqarah [2]: 96-97). Karena Al-Qur’an berasal dari Allah yang Maha Suci; dibawa turun oleh malaikat Jibril yang suci; kemudian diwahyukan kepada Nabi Muhammad yang suci, maka Al-Qur’an adalah “Kitab Allah yang Suci”.

Dan umat Islam seluruh dunia meyakini bahwa Al-Qur’an adalah “Kitab Suci”. Anehnya, masih saja ada sarjana Muslim yang tidak rela kaum Muslimin meyakini Al-Qur’an sebagai kitab suci agamanya (Islam). Dengan alasan bahwa Al-Qur’an harus diletakkan dalam “konteks kesejarahan” ketika wahyu ditulis, Al-Qur’an dilucuti dari kesuciannya. (Lihat, Abd Moqsith Ghazali, Luthfi Assyaukanie, dan Ulil Abshar-Abdalla, Metodologi Studi Al-Qur’an [MSA], (Jakarta: Gramedia, 2009, hlm. 3). Ini jelas merupakan satu ide asing (dakh’l) dan murni gaya orientalis dalam melucuri sakralitas Al-Qur’an. Karena mereka mengira bahwa yang menjadikan Al-Qur’an itu suci adalah “konteks sejarah”, bukan Allah ataupun Nabi Muhammad. Untuk itu, pemikiran destruktif dan dekonstruktif ini perlu diluruskan. Agar tidak menjadi virus liar yang menggerogoti keyakinan umat Islam yang sudah “berurat-berakar” dalam ‘nadi keimanan’ mereka. Berikut ini akan dijelaskan kekeliruan pandangan mereka mengenai sakralitas Al-Qur’an.

Masalah Kitab, Mushaf, dan Al-Qur’an

Salah satu nama Al-Qur’an yang ada adalah al-Kitab, karena ia merupakan kitab yang tertulis. Ini pun diakui oleh penulis MSA, karena menurut mereka Al-Qur’an menyebutkannya dalam banyak ayatnya. Meskipun jelas ayat-ayatnya yang menyatakan bahwa Al-Qur’an itu al-Kitab, mereka tetap “menolak”. Malah berdalih bahwa yang dimaksud oleh Al-Qur’an adalah “tulisan” secara umum. Menurut mereka, hal itu tidak merujuk kepada satu kesatuan kitab suci utuh. Alasan mereka: Karena pada masa Nabi hidup, “sangat tidak masuk akal” membayangkan sebuah kitab suci yang utuh, karena kelengkapan wahyu sangat bergantung kepada usia Nabi. (MSA, hlm. 9).

Apa yang mereka tulis di atas jelas sekali “kerancuannya”. Pertama, menolak firman Allah bahwa Al-Qur’an adalah al-Kitab. Padahal dalilnya sangat jelas. Misalnya dalam Qs. al-Baqarah [2]: 2. Karena kata al-Kitab dalam Qs. 2: 2 ini adalah Al-Qur’an. Karena menurut Sayyid Muhammad Rasyid Ridha, murid Muhammad Abduh (w. 1905), maksud dari al-Kitab adalah “satu kitab” yang dikenal oleh Nabi Muhammad. Dan kitab ini, tegas Ridha, mencakup segala hal yang dibutuhkan bagi para pencari kebenaran (Ïullab al-haqq), petunjuk (al-hidayah), dan bimbingan (al-irsyad) dalam setiap lini kehidupan dunia dan bekal akhirat. Maka Qs. 2: 2 mengisyaratkan itu semua.

Kedua, apakah tidak mungkin kitab itu ada pada zaman Nabi Muhammad? Atau, apakah kitab suci itu harus utuh dulu baru kemudian absah dan valid disebut al-kitab? Pertanyaan ini dijawab dengan tegas oleh Rasyid Ridha: “Tidak mengapa wujud kitab itu belum ada secara keseluruhan (belum lengkap) ketika waktu diturunkan!” Karena keberadaan sebagian kitab tersebut sudah menjadi bukti valid akan kebenarannya. Karena sebagian Al-Qur’an sudah turun sebelum ayat ini turun. Kemudian Nabi Muhammad diperintahkan untuk menuliskannya.

Bahkan, tambah Ridha, isyarat itu sudah cukup untuk menunjuk kepada surah al-Baqarah. Karena dia benar karena ayatnya diakhir dengan hudan li’l-muttaqan (cukup dan layak menjadi petunjuk bagi orang-orang yang bertakwa). Dan isyarat kepada keseluruhan kandungan al-kitab tersebut ketika turun sebagiannya menegaskan bahwa Allah berjanji kepada Nabi akan melengkapi al-kitab tersebut. Jadi tidak mengapa ketika turun al-kitab tersebut belum ditulis secara utuh. Karena, Anda juga biasa mengatakan: “Saya sedang mendiktekan satu kitab. Atau, kemarilah, akan saya diktekan satu kitab kepadamu!” (Lihat, Rasyid Ridhah, Tafsir al-Manar, 12 Jilid, (Cairo: Dar al-Manar, 1366 H/1947 M, 1: 123). Artinya: buku atau kitab tersebut belum sempurna dituliskan, tapi sudah disebut sebagai kitab.

Jadi, Al-Qur’an adalah al-Kitab. Dan bagi siapa saja yang menelaah kitab-kitab tafsir yang ditulis oleh para ulama kita, tidak akan merasa aneh – apalagi menganggap tak masuk akal – jika Al-Qur’an itu adalah al-kitab. Oleh karena itu, menurut Imam al-Kisa’i, ketika mengomentari kata al-kitab dalam Qs. 2: 2, maksudnya adalah: “Isyarat Al-Qur’an yang berada di langit dan belum turun.” (Lihat, Ibn ‘Athiyyah al-Andalusi, al-Muharrar al-Wajiz, 6 Jilid, (Lebanon: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1422 H/2001 M, 1: 83). Artinya: menunjukkan bahwa Al-Qur’an adalah al-kitab.

Selain menolak kata al-kitab, penulis MSA juga menolak jika Al-Qur’an merupakan nama bagi Al-Qur’an itu sendiri. Alasan mereka: karena istilah “Al-Qur’an” melewati proses panjang sebelum kitab suci itu dinamakan demikian. (MSA, hlm. 9). Mereka kemudian mencari justifikasi dari kitab al-Itqan karya Imam Jalal al-Din al-Suyuti (w. 911 H). Dimana menurut mereka, sang Imam mencatat bahwa sepeninggal Nabi, para sahabat berbeda pendapat mengenai nama apa untuk menyebut “kitab suci” mereka. Apakah harus disebut “Injil” seperti kaum Kristen, atau “Sifr” seperti dalam tradisi Yahudi.

Padahal, jika kita rujuk langsung ke dalam al-Itqan ceritanya berbeda. Para sahabat berbeda pendapat dalam masalah penyebutan Al-Qur’an bukan sepeninggal Nabi, melainkan ketika Abu Bakr al-Shiddiq selesai melakukan kodifikasi. (Lihat, al-Suyuthi, al-Itqan, 7 Jilid, (al-Madinah al-Munawwarah: Mujamma’ al-Malik Fahd li Thiba’ah al-Mushaf al-Syarif, 1426, 2: 344). Jadi, mereka mengusulkan penyebutan untuk kodifikasi yang dilakukan oleh Abu Bakr, bukan untuk menyebut isi dan kandungan Al-Qur’an. Karena namanya Allah langsung yang menyebutkan, bukan buatan para sahabat. Hal ini dapat dibuktikan dengan banyaknya ayat yang menyebut kitab suci kaum Muslimin ini dengan “Al-Qur’an”. (Qs. 56: 77, 73: 20, dan 85: 21).

Jadi, meskipun cerita penyebutan Al-Qur’an dengan Muushaf seperti yang diusulkan oleh Abd Allah ibn Masud tidak serta-merta hal itu menjadi dalil dan dalih bahwa Al-Qur’an sebagai wahyu Allah menjadi tidak sakral. Juga tidak sebaliknya, bahwa kata Mushaf merupakan sakralisasi Al-Qur’an. Karena kitab suci yang agung ini sudah “sakral” sejak semula. Anehnya, istilah Muushaf pun dipermasalahkan. Hanya karena berasal dari bangsa Ethiopia (×abasyah), yang menurut mereka merupakan tradisi Kristen di sana untuk merujuk Injil yang dibukukan. (MSA, hlm. 10). Padahal, Al-Qur’an tidak disebut sebagai MuÎÍaf pun namanya sudah Al-Qur’an dan banyak lagi. Bahkan, menurut Ab al-MaÑÉlÊ ÑAzÊzÊ ibn Abd al-Malik yang dikenal dengan Syaidzalah dalam bukunya al-BurhÉn, Allah menamai Al-Qur’an dengan 55 jenis nama. (al-Suyuthi, al-Itqan, 2: 336).

Jadi, dalam hal ini penamaan Al-Qur’an tidak problem sama sekali. Mungkin karena gaya dan metodologi orientalis dalam melihat Al-Qur’an, maka kesimpulan para penulis MSA ini begitu semangat untuk menyatakan. [hidayatullah.com]

*)Penulis adalah mahasisawa program pascasarjana Institut Studi Isalam Darussalam (ISID), Gontor, Ponorogo, Jatim-Indonesia



Dikirim pada 12 Juli 2010 di Ketahuilah!!!
Awal « 1 » Akhir
Profile

“ Haji/Hajjah abdillahassunni ini masih belum mau dikenal orang, mungkin masih malu. “ More About me

Page
Statistik
    Blog ini telah dikunjungi sebanyak : 959.516 kali


connect with ABATASA