close
close
0
Dikirim pada 29 Oktober 2010 di Ketahuilah!!!

 Realitanya, mereka ingin mewujudkan "Islam Amerika" di Indonesia sebagai negara Muslim terbesar di dunia


Hidayatullah.com--Siang itu, Ma’had Baitul Mughni yang terletak di bilangan Kuningan, Jakarta, kedatangan tamu spesial: Syeikh Wahbah Zuhaili, seorang ulama kaliber dunia yang telah menelurkan puluhan judul buku. Salah satunya yang paling terkenal adalah Kitab Al-Fiqhul Islami wa Adillatuhu (Fiqh Islam dan Dalil-dalilnya). Buku ini tersebar di dunia Islam dan telah diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa.

Gelar sarjana ia gondol dari Fakultas Syariah Universitas al-Azhar pada tahun 1956 M dengan predikat istimewa. Ayah lima anak ini juga memperoleh ijazah izin mengajar dari Fakultas Bahasa Arab Al-Azhar. Di sela-sela kuliah di Al-Azhar ia juga belajar Ilmu Hukum dan menamatkan S1-nya dari Universitas ‘Ain Syams dengan predikat magna cum laudepada tahun 1957. Lalu pada tahun 1959, ia meraih master bidang syariah dari Fakultas Hukum Universitas Kairo. Gelar doktor di bidang hukum ia peroleh pada tahun 1963 dengan predikat summa cum laude.

Kedatangannya ke Indonesia atas undangan sebuah penerbit Islam untuk menghadiri launchingbukunya berjudul Fiqh Imam Syafi’i dalam acara Islamic Book Fair, di Istora Senayan Jakarta awal Maret lalu. Tak menyia-nyiakan kesempatan ini, hidayatullah.com meminta waktu wawancara. Obrolan berkisar masalah penjajahan di Palestina, masalah hukum dan paham liberal. Inilah petikan wawancaranya.

Banyak persoalan dihadapi dunia Islam saat ini, diantaranya Palestina, Afghanistan, Iraq dan lainnya, apa peran ulama dan umara dalam masalah ini?


Ulama wajib secara kontinyu memperingatkan tentang bahaya perbuatan orang-orang Yahudi tersebut yang keji, tindakan kejam mereka dan upaya mereka mengyahudikan Al-Quds, menghancurkan Al-Aqsa dan masjid-masjid lainnya.

Mereka pada hakikatnya tidak menginginkan perdamaian, tapi ingin menguasai seluruh tanah Palestina dan mengusir bangsa Arab dari sana, Muslim maupun non-Muslim.

Adapun peran umara dan penguasa—jika pun kita berbaik sangka pada mereka—maka  mereka adalah orang-orang lemah atau merasa lemah. Mereka tidak punya apa-apa, karena mereka tidak mempersiapkan umat untuk melawan musuh yang menghancurkan masa depan, mencuri kekayaan dan menjajah tanah-tanah mereka. Seharusnya mereka mempersiapkan umat ini untuk hal ini. Tapi Anda lihat, sebagian mereka diam. Mereka tidak bisa bicara apa-apa, karena takut kepada Amerika dan para pengikutnya. Semua itu adalah konspirasi Israel dan Mossad.

Dengan kata lain…


Sayangnya kita tidak mengambil ibroh (pelajaran) dari berbagai sikap ini, yang menghinakan dan berbahaya bagi bangsa Arab dan Islam. Mereka semestinya mengambil pelajaran dari berbagai kejadian ini dan waspada terhadap masa depan lebih baik. Semoga Allah mewujudkan kemenangan kita terhadap para perampok itu (Zionis Israel, red), bahkan walaupun mereka dibantu oleh AS dan Eropa.

Problem kita adalah kelemahan atau merasa lemah. Padahal Sayyidina Umar berkata, “Ya Allah aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan orang tsiqah (terpercaya) dan ketakberdaaayan orang kuat.”

Banyak pemimpin Arab yang bisa berbuat sesuatu, melakukan perlawanan, tapi mereka belum melakukan hal itu. Ini adalah kealpaan para pemimpin umat Islam dan Arab terhadap persoalan Palestina, demikian pula di Iraq dan Afghanistan.

Mereka juga berupaya mengekspor “terorisme” ke negeri kalian (Indonesia), sebagaimana mereka lakukan di Aljazair dan Mesir. Mereka gampang mengkafirkan. Mereka itu pada hakikatnya, menurut saya, adalah buatan Amerika. Amerika-lah yang menciptakan “terorisme”. Modus mereka sama dengan modus Israel. Mereka mendukung satu pihak untuk menghancurkan pihak lain, sehingga terpecah belah dan jatuh pada berbagai krisis.

Terorisme itu tidak muncul kecuali dari AS, didukung dan dibuat di AS. Kemudian, ia berkata di sisi lain bahwa mereka ingin menghancurkan terorisme. AS bermain dua kaki,  agar umat berpecah-belah dan saling berperang. Ini tidak dipahami oleh para teroris karena hanya pemimpin merekalah yang mengetahui. Adapun para pengikut mereka mengira telah melakukan amal shalih untuk Islam, tapi sebaliknya melakukan bahaya terbesar kepada Islam.

Anda membenarkan bahwa realitas terorisme memang ada dalam tubuh umat Islam?

Ada, tetapi siapa yang membuatnya? Bagaimana saya tidak mengakui, sementara realitanya begitu. Dan realita adalah bukti terbaik. Islam tidak mengenal kekerasan, ekstrimisme ataupun terorisme. Ini adalah buatan mereka, agar kita saling berperang. Ada, tetapi saya menenangnya dengan keras. Mereka itu menuju neraka, bukan ke surga sebagaimana mereka sangka.

Karena itu, ini adalah kekeliruan dari pemimpin mereka, dimana mereka bersepakat dengan negara-negara yang ingin menyalakan api terorisme. Adapun para pengikut mereka adalah orang-orang bodoh. Semua pemikiran mereka itu keliru dan tidak berasal dari Islam. Bahkan Tragedi 11 September 2001 adalah buatan fundamentalis kanan AS dengan bekerja sama dengan Mossad Israel berdasarkan banyak bukti.

Saya punya buku-buku yang menjelaskan bahwa ini adalah tipuan yang sangat besar. Semua kejadian ini dimaksudkan sebagai alasan untuk menyerang dunia Islam, tak ubahnya baju gamis Utsman ra (khalifah Utsman yang dibunuh oleh para pemberontak lalu pakaiannya yang bersimbah darah dijadikan alasan untuk menentang khalifah Ali bin Abi Thalib—red), yang mereka jadikan jembatan untuk ikut campur dalam urusan negara arab dan Islam.

Terdapat juga buku-buku yang menjelaskan bagaimana pada hari kejadian terdapat lima ribu pekerja Yahudi tidak masuk kerja di kantor mereka di WTC. Karena itu, mereka tahu siapa berada di balik itu. Bahkan Bush (George W. Bush—red) pun tahu hal ini sebelumnya. Mereka tahu bahwa ini adalah konspirasi dari konservatif kanan AS, Salibis Barat dan Zionis, dengan bekerjasama dengan Israel. Kita harus pahami ini dan mengambil satu sikap bersama terhadap terorisme bahwa ini adalah buatan non-Islam. Islam berlepas diri dari tindakan-tindakan kriminal seperti ini.

Bagaimana dengan prediksi adanya  benturan peradaban seperti pernah dipaparkan Samuel Hutington itu?


Mereka berupaya meneriakkan konflik peradaban, bahwa kita tidak bisa saling bertemu. Kita mengajak pada dialog, tapi mereka mengajak pada konflik. Ini seperti ajakan kepada “terorisme” secara tersirat. Mereka terus berupaya menyodorkan upaya agar Islam tidak bertemu dengan dunia modern. Semua ini adalah konspirasi yang harus kita ketahui hakikatnya dan harus kita hancurkan.

Apa pesan Anda untuk kaum Muslimin di Indonesia?

Pertama, hendaknya umat Islam Indonesia melawan apa yang dinamakan “Islam Amerika”, sekularisme atau liberalisme, melawan setiap pemikiran yang menjadikan Islam mengikuti jalan Amerika. Ini konspirasi terbesar terhadap Islam.

Sekarang di tengah kalian ada George Soros. Dia telah menghancurkan ekonomi Malaysia pada tahun 1998, dan kini berada di tengah kalian dan membeli sejumlah perusahaan, dan berupaya masuk ke dalam ekonomi Indonesia dan menghancurkannya, sebagaimana yang ia lakukan terhadap ekonomi Malaysia. Kalian harus mewaspadainya dan tindak-tanduknya. Hindari membeli saham pasar modal atau bursa. Lewat tipuan ini, dia tarik modal dari para orang-orang kaya, sehingga menghancurkan ekonomi dan mata uang.

Bisa Anda ceritakan tentang buku monumental Anda: Al-Fiqhul Islami wa Adillatuhu?

Kitab ini alhamdillah diterima luas luas dari Amerika hingga Jepang, tersebar dan diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa dan diamalkan oleh setiap Muslim di rumahnya. Saya memberikan informasi di dalamnya dimana orang tidak perlu bertanya lagi kepada orang. Sebab, banyak orang sibuk hari ini. Saya lengkapi buku ini dengan daftar isi, saya membantunya menjelaskan tentang hukum-hukum halal dan haram. Buku ini alhamdulillah diterima karena hukum Islam disajikan menurut mazhab empat dengan dalil-dalilnya serta memperkuat isinya dengan berbagai referensi terpercaya, alhamdulillah. Sekarang Darul Fikr mencetak buku ini untuk ke-32 kalinya. Ini dalam bahasa Arab.

Buku ini juga dicetak banyak dalam bahasa lain. Misalnya di Turki, dicetak sejak 20 tahun lalu, diterbitkan dalam bahasa Turki dan dibagikan lewat koran Zaman. Sebanyak  350 ribu kopi dicetak dan dibagikan gratis ke setiap rumah yang berlangganan koran ini. Tidak ada buku di dunia tersebar seperti ini. Ini baru dalam bahasa Turki. Segala puji hanya milik Allah. Maka kitab ini, insya Allah, saya niatkan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT dan untuk membantu ikhwan dan akhwat di seluruh dunia, dan semoga tujuan ini terwujud alhamdulillah. Dalam cetakan ke-32 ini ditambahkan enam buku lain sehingga menjadi 15 jilid.

Dunia Islam kini—termasuk Indonesia—tengah didera oleh bahaya liberalisme agama. Komentar Syeikh?

Kaum Liberal itu, menurut saya tidak punya nilai sama sekali. Kebenaran itu lebih berhak untuk diikuti. Ketika Nabi Muhammad saw datang, umatnya menyembah berhala. Lalu beliau membebaskan Makkah Al-Mukarramah. Itu adalah kemenangan yang agung dengan mengumumkan tauhidullah dan membatalkan penyembahan terhadap berhala.

Ketika menaklukkan Mekah pada abad ke-8 Hijriyah beliau menegaskan: “Kebenaran telah datang dan kebatilan pun kalah. Sesungguhnya kebatilan itu kalah.” Mereka (kaum Liberal, red) itu seperti katak. Saya menyamakan mereka dengan katak, karena mereka berteriak tanpa memahami apa yang mereka lakukan.

Mereka memiliki karakter sebagai agen pemikiran dan politik amerika, serta memusuhi Islam. Mereka itu sebetulnya adalah para agen suruhan. Agen suruhan itu seperti lazimnya sangat terhina, pikirannya lemah dan kegiatannya tidak mendatangkan kebaikan. Insya Allah dalam muktamar ini kita akan bicara tentang mereka, lalu kita letakkan  garis pemisah antara Islam yang benar dan yang bukan.

Saya berharap pemikiran liberal itu tidak punya pengaruh bagi pemikiran Indonesia. Realitanya, mereka ingin mewujudkan “Islam Amerika” di Indonesia sebagai negara Muslim terbesar di dunia. Makna Islam Amerika adalah melucuti, memusuhi, menolak dan membatalkan Islam. Umat Islam Indonesi harus waspada terhadap makar ini.

Sayangnya, sebagian umat yang loyal terhadap Islam berpikir untuk mengikuti mereka  yang bertentangan dengan agama dan kemuliaan umat. Mereka itu pada hakikatnya adalah agen kolonialisme dan pemikiran barat. Dengan tegas, bangsa Indonesia takkan terpengaruh dengan kegiatan dan tingkah laku mereka yang menghancurkan dan berbahaya.

Sekularisme dimaksudkan untuk memisahkan agama dan politik. Ini bahaya pertama terhadap Islam. Orang-orang liberal itu berlepas diri dari agama manapun juga. Mereka tidak punya agama. Mereka itu pantas dijuluki dengan “mereka itu pada hari itu lebih dekat pada kekufuran daripada iman.”

Kita berdoa kepada Allah agar mereka mendapat hidayah dan petunjuk. Saya percaya bahwa saudaraku di Indonesia, tidak peduli terhadap pemikiran susupan dari para agen yang berupaya memasarkan ide ini. Mereka menyangka telah membantu umat,  tapi hakikatnya mereka mengikuti musuh. [M. Nurkholis Ridwan/www.hidayatullah.com]

 



Dikirim pada 29 Oktober 2010 di Ketahuilah!!!
comments powered by Disqus
Profile

“ Haji/Hajjah abdillahassunni ini masih belum mau dikenal orang, mungkin masih malu. “ More About me

Page
Statistik
    Blog ini telah dikunjungi sebanyak : 635.384 kali


connect with ABATASA